umdah

Jangan berdiri dengan Ahmed jika Anda tidak siap untuk mendukung semua anak-anak Muslim yang terpinggirkan

UMDAH-- Dengan baju T-shirt NASAnya  dan kacamata tebal berbingkai,  siswa sekolah Ahmed Mohamed yang baru berumur 14 tahun digiring keluar dari kelas dan diborgol telah merusak jutaan hati manusia di seluruh dunia.

Ahmed

Dalam upaya untuk mengesankan guru tekniknya, Ahmed membangun sebuah jam buatan sendiri dan membawanya ke sekolah. Bukannya bertepuk tangan untuk keterampilan yang luar biasa, ia malah dituduh membuat bom, yang menyebabkan dia ditangkap, diambil sidik jarinya dan diinterogasi tanpa didampingi orang tuanya.

Tak lama setelah itu, hastag #IStandWithAhmed mulai tren di Twitter dan ditweet lebih dari 80.000 kali dalam satu jam. Ada kemarahan universal, dan mudah untuk melihat mengapa. Ini adalah fenomena yang kerap dialami Muslim Barat. Siapapun bisa mengalami apa yang menimpa Ahmed. Keinginan untuk mengesankan guru Anda atau menampakkan bakat Anda dan diakui adalah sesuatu yang didambakan semua orang. Namun kenyataannya bukan lah seperti harapan, ia ditangkap untuk melakukannya, dan diperlakukan seperti seorang teroris - Coba Anda bayangkan?

Sangat menyenangkan melihat begitu banyak berdiri di belakang Ahmed, tetapi timbul tanda tanya apakah orang-orang yang sama akan berdiri dengan setiap Ahmed lain yang tidak ngetren di Twitter? Sangat mudah untuk ikut serta suatu barisan (meu eu-eu; dalam bahasa aceh), terutama sekali bila Presiden Obama turut terlibat. Bahkan Richard Dawkins, yang dulunya vokal menyuarakan anti islam turut menyatakan "kemarahan" nya dalam kasus Ahmed. Ini adalah orang yang sama yang pernah menggambarkan Islam sebagai "salah satu kejahatan besar dunia".

Dalam banyak hal Dawkins adalah simbol dari banyak orang Barat, yang senang mengabaikan diskriminasi sampai tepat di depan mereka. Inggris memiliki banyak Ahmeds sendiri - Muslim muda yang telah diserang atau dimarjinalkan karena agama mereka. Tapi selain dari beberapa berita utama, mereka sebagian besar tidak terlihat, dan tidak menerima curahan dukungan.
Contohnya adalah gadis Muslim 16 tahun yang baru-baru sadar diri untuk mengenakan jilbab. Kejadian ini mengejutkan banyak orang bahwa bahkan Daily Mail mampu melaporkan tanpa menyalahkan dirinya atas dasar imannya. Pada bulan Juli, seorang gadis remaja Muslim lainnya dilaporkan dikirim pulang dari pekerjaannya sebagai pelayannya di The Savoy karena menolak melepaskan jilbabnya.  


Ini adalah beberapa contoh dari insiden Islamofobia yang dimuat di berita. Banyak yang tidak dilaporkan, seperti kasus suami teman saya. Dia dimata-matai dan diinterogasi oleh pejabat ketika ia pergi untuk menjemput neneknya naik dari bandara London. Ketika saya bertanya mengapa dia tidak melaporkannya dia menjawab: "Saya pikir itu normal". 

Kisah Ahmed hanyalah puncak gunung es yang terlihat dari prasangka buruk dan diskriminasi yang dihadapi oleh umat Islam Barat. Ada banyak Ahmeds lain di sudut tenang East London atau Birmingham, yang dalam iklim saat ini diskriminasi negara telah disahkan karena iman mereka. Sekolah dulunya benteng pertahanan atas kebebasan berbicara dan rasa ingin tahu. Namun sekarang mereka telah berubah menjadi perpanjangan layanan keamanan Pemerintah. "BRIT Project" pemerintah adalah salah satu dari banyak proyek yang mendorong guru untuk aktif mencari "tanda-tanda radikalisasi" pada anak-anak. Proyek ini memperkenalkan pilihan kuesioner ganda  meminta anak-anak berumur sembilan tahun pertanyaan tentang agama yang akan meninggalkan teolog membuat kita bingung. 

Sentimen anti-Muslim yang dipelihara oleh otoritas ini bahkan sedang tercermin pada anak-anak sekolah. Sebuah survei oleh badan amal (SRTRC) mengungkapkan bahwa 60 persen dari anak-anak yang disurvei memiliki sikap negatif terhadap Islam dan 35 persen setuju bahwa "Muslim mengambil alih negara kita". Menyusul serangan Charlie Hebdo, murid Muslim di sebuah sekolah di Oxfordshire diduga ditampar dan disebut "teroris" oleh teman-teman sekelasnya. Sebelum kejadian itu, guru mereka telah menyarankan bahwa umat Islam harus memiliki keyakinan mereka (menantang). Para murid remaja mengatakan ia tidak ingin pergi ke sekolah lagi. Ini akan menjadi lelucon bila menyangkal penderitaan lebih banyak Ahmeds yang terlalu takut untuk menyuarakan penganiayaan mereka, atau yang hanya percaya itu normal untuk dianiaya. 

Saya begitu senang menonton pengalaman traumatis Ahmed menuntunnya menjadi positif melalui internet. Saya ingin memberinya pelukan dan rating lima karena cukup berani untuk berbicara menentang diskriminasi. Mengingat hal ini  telah diterima secara sosial - dan politik yang diperlukan - untuk mendiskriminasi umat Islam, itu adalah kejutan yang menyenangkan ketika ada orang bereaksi terhadap hal itu, apalagi bila dilakukan oleh seorang anak 14 tahun. Sayangnya, banyak anak-anak Muslim  telah menganggap perlakuan kekerasan sebagai bagian normal dari kehidupan mereka.

Setiap anak harus dapat tumbuh tanpa takut
dikriminalisasi gara-gara memiliki ide-ide mereka. Jadi kita harus berharap bahwa #IStandWithAhmed akan menjadi pelajaran bagi kita semua dalam belajar untuk memelihara dan merayakan rasa ingin tahu, saat mengambil sikap terhadap segala bentuk kebencian. 
Jika Anda marah atas penangkapan Ahmed, maka jangan lupa bahwa Inggris memiliki banyak anak Muslim sendiri yang menjadi korban Islamophobia 



Penulis: Hanna Yusuf
Lihat sumbernya

Related

Remaja 7331399517130643842

Posting Komentar Default Comments

emo-but-icon

populer

Arsip

Feature post

Ngaji Kitab Fathul Mu'in Edisi 02

بسم الله الرحمن الرحيم قال المصنف ونفعنا بعلومه وبعلومكم آمين 📚 Edisi 2 Ngaji Kitab Fathul Mu'in Bab Shalat.  (ص)، وفرضت لي...

Ngaji

item