umdah

Kisah Akhir Hidup Qarun, si Kaya-Raya yang Su'ul Khatimah

Umdah-Qarun merupakan sosok manusia terkaya pada masanya. Akan tetapi pada akhirnya ia celaka ditelan bumi karena melakukan tiga kesalahan besar.
1. Mencintai dunia
2. Tidak mau mengeluarkan zakat
3. Mengada-ngada (memfitnah)  Nabi Musa as 

qarun durhaka
ilustrasi

Berikut kisahnya....

Qarun merupakan salah satu kaum nabi Musa as. Tatkala Allah SWT memerintah Nabi musa menulis kitab Taurat dengan emas. Nabi Musa mengadu kepada Allah: "wahai Rabbi, dimana saya peroleh emas?" Kemudian Allah mengajari nabi Musa ilmu kimia`. Pada saat itu, Qarun seorang yang fakir, mata pencaharian yang sempit, sudah berkeluarga, dengan keadaannya serba kekurangan tidak menjadi penghalang taat kepada Allah, beliau mendirikan malam, waktu hari berpuasa. Dengan kondisi yang sedemikian rupa. Timbullah rasa kasih sayang nabi Musa kepadanya karena kefakiran, akhirnya Qarun diajari ilmu kimia tersebut oleh Nabi Musa as. Dengan harapan, bisa terbantu Qarun taat kepada Allah dan sanggup membiayai anak-anaknya. Sesudah diajari, Qarun keluar mencari harta, lama kelamaan hartanya bertambah banyak. Sebagaimana berfirman Allah yang Artinya: "Sesungguhnya Qarun adalah Termasuk kaum Musa, Maka ia Berlaku aniaya terhadap mereka, dan Kami telah menganugerahkan kepadanya perbendaharaan harta yang kunci-kuncinya sungguh berat dipikul oleh sejumlah orang yang kuat-kuat. (ingatlah) ketika kaumnya berkata kepadanya: "Janganlah kamu terlalu bangga; Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang terlalu membanggakan diri".(QS. AL-Qashash: 76). 

Kekayaan Qarun, kunci gudangnya saja dibawa oleh 100 ekor keledai, satu persatu kunci, beratnya satu dirham. Setiap kunci itu untuk membuka tujuh puluh pintu gudang harta. Tatkala mengumpulkan harta, ibadah-ibadah sunat yang dahulu tidak pernah, hari ini mulai ditinggalkan. Kemudian Allah memerintah nabi Musa untuk meminta zakat, "Qarun dahulu kamu miskin, sekarang kamu sudah kaya, Allah memerintah saya untuk meminta zakat padamu". Qarun menjawab: "baik, akan saya berikan tetapi, biar saya kira-kira dulu. Sesudah dihitung ternyata kadar zakat yang harus dikeluarkan dengan jumlah besar. Qarun pun berubah pikiran, tidak mau mennunaikan zakat. 
 [next]
Pada waktu itu bani Israil pecah menjadi dua kubu. Satu kubu pro Nabi Musa dan satu lagi pro Qarun. Tatkala nabi Musa mendesak Qarun supaya mengeluarkan zakat. Ia bersikeras seraya berkata: "besok penduduk mesir akan aku kumpulkan dan aku ingin berdebat dengan Musa. jika dia mengalahkan hujjahku, aku keluarkan zakat. Jika tidak, jangan harap. Pada masa itu, dikalangan bani Israil ada seorang wanita sangat cantik tetapi masyhur dikalangan bani Israil berbuat fasik kemudian dipanggil oleh Qarun. “Hai wanita, Jika kamu mau bersaksi bahwa musa itu berbuat fasik dan kamu katakan dia berzina denganmu sehingga kamu dihamilinya, niscaya saya akan memberimu harta yang banyak, aku berjanji. Wanita itu tergiur dengan tawaran Qarun, akhirnya Wanita tersebut menerima tawaran Qarun. 

Keesokan harinya, Qarun mengumpulkan orang-orang bani israil dirumahnya. Nabi Musa pun turut diundang. Manakala beliau hadir, orang bani israil meminta agar nabi Musa memberikan mau’izah kepada mereka. Lalu nabi Musa memulai menyampaikan nasehat. Di saat  nabi Musa menyampaikan nasehat, beliau mengatakan: ”barang siapa yang mencuri harta, saya potong tangannya, barang siapa yang merampok, aku potong lehernya dan barang siapa berzina dengan wanita, aku rajam dengan batu. Mendengar nasehat tadi, Qarun langsung berdiri seraya berkata: "wahai Musa jika engkau berbuat seperti apa yang telah kamu ucapkan, bagaimana hukuman terhadap Engkau?". Nabi Musa menjawab: "jika aku melakukan hal demikian. Maka hukuman atasku terserah Allah. Qarun menjawab: "aku punya bukti bahwa kamu berzina dengan wanita ini dan dia telah mengakui bahwa kamu yang membuat dia hamil, lalu wanita tadi berdiri untuk mengakui apa yang dituduhkan Qarun. 

Akan tetapi Allah ta’ala berkehendak lain, menjatuhkan rasa ketakutan dalam hatinya dan mengalihkan lisan wanita itu untuk mengatakan yang sebenarnya. “Demi Allah, Nabi Musa terbebas dari yang tuan sampaikan. Sesungguhnya tuan Qarun telah memanggilku kemarin dan menjanjikan harta yang banyak dan mengajari saya untuk mengada-ngada kepadamu (Musa) akan tetapi, saya takut kepada Allah mengada-ngada kepada Rasul Allah”. Ketika itu nabi Musa marah seraya berkata: "wahai musuh Allah, apakah kamu ingin menjebakku dengan perkara ini?", kemudian beliau keluar dari bani Israil. Setelah kejadian tersebut nabi Musa sujud dan bermunajah kepada Allah serta mengadu tentang Qarun. Tak lama kemudian malaikat Jibril datang menemui Nabi Musa untuk menyampaikan berita dari Allah: “sesungguhnya Allah berkata: “hari ini bumi telah diserahkan kepadamu, apa pun yang engkau inginkan, bumi siap menuruti untuk membinasakan Qarun", lalu nabi Musa kembali menjumpai Qarun, sedangkan Qarun sedang duduk atas ranjang yang dibalut dengan sutra yang penuh warna. 
 [next]
Kemudian Nabi musa memukul bumi dengan tongkat dan mengisyarah kepada ranjangnya, dalam waktu Seketika ranjang Qarun ditelan bumi, Qarun sempat meloncat dari ranjangnya dikala itu, Nabi Musa berkata: “wahai bumi? telanlah dia!". Qarun ditelan bumi sampai ke lutut, dalam kondisi demikian Qarun bertadarru' (merendahkan diri memohon maaf) kepada Nabi Musa. akan tetapi beliau tidak menghiraunya. Nabi Musa berkata: "telan dia!", Qarun ditelan sampai pusat, Qarun tetap bertadarru'. Nabi Musa tetap tidak menghirau. terakhir kali nabi Musa berkata: "telan dia!", lalu ditelanlah Qarun sekaligus rumahnya. Inilah kisah perjalanan hidup Qarun yang berakhir dengan su`il khatimah (celaka akhir akhir hayatnya). Naudzubillah.  Semoga menjadi pelajaran bagi kita semua. Amin. Wallahua'lam...... 

Referensi: Sab’iyat fi Mawa’izil Bariyyat, Abu Nasir Muhammad bin Abdurrahman al-Hamdani, halaman.81-84. 

Tgk. Rahimi Zulkifli S.sos.I
Kabid. Kitabah Lajnah Bahtsul Masail Mudi Mesra Samalanga, Bireun, Provinsi Aceh.

Related

Sejarah 4937256581063072559

Posting Komentar Default Comments

emo-but-icon

populer

Arsip

Feature post

Ngaji Kitab Fathul Mu'in Edisi 02

بسم الله الرحمن الرحيم قال المصنف ونفعنا بعلومه وبعلومكم آمين 📚 Edisi 2 Ngaji Kitab Fathul Mu'in Bab Shalat.  (ص)، وفرضت لي...

Ngaji

item